Home Administrasi Ini dia 144 Jenis Penyakit yang Dicover BPJS Kesehatan

Ini dia 144 Jenis Penyakit yang Dicover BPJS Kesehatan

by Lara Nifa

Tak seluruh penyakit penanganannya dapat dicover dengan BPJS Kesehatan. Sekitar 144 jenis penyakit yang bisa di cover oleh program BPJS Kesehatan. Segala ketentuan terkait jenis penyakit yang akan dilayani telah diatur sepenuhnya pada Permenkes (Peraturan Menteri Kesehatan) No 28 Tahun 2014. Terkait pelayanannya, para peserta BPJS Kesehatan dapat memperolehnya di FKTP di tempat para peserta BPJS terdaftar.

Untuk FKTP disini berupa praktik dokter perorangan, puskesmas, praktek dokter gigi,Pratama dan klinik umum. Jenis layanan yang diberikan salah satunya seperti tindakan operasi, berobat jalan, ambulans, rawat inap, persalinan, pembelian obat, dan lain sebagainya.

Apa saja bentuk penyakit yang bisa ditanggung oleh BPJS Kesehatan? Untuk penjelasan lebih lengkapnya silahkan simak daftar beberapa jenis penyakit dibawah ini yang diambil dari kutipan resmi dari BPJS Kesehatan, antara lain:

  •         Penyakit Tetanus
  •         Sakit kepala 
  •         Kepala Migrain
  •         Kejang demam
  •         Bell’s palsy
  •         Benda asing yang konjungtiva
  •         Penyakit Vertigo
  •         Gangguan pada somatoform
  •         HIV/AIDS 
  •         Insomnia akut
  •         Mata kering
  •         Sakit Konjungtivitis
  •         Hordeolum
  •         Perdarahan berupa subkonjungtiva
  •         Sakit Trikiasis
  •         Sakit Blefaritis
  •         Sakit Episkleritis
  •         Rhinitis alergika
  •         Miopia ringan
  •         Hipermetropia rendah
  •         Rhinitis vasomotor
  •         Furunkel pada bagian hidung
  •         Rhinitis 
  •         Benda asing
  •         Epistaksis
  •         Mabuk perjalanan
  •         Sakit Laringitis
  •         Influenza
  •         Tonsilitis
  •         Ulkus mulut baik itu herpes dan aftosa
  •         Sakit Faringitis
  •         Penyakit Asma bronchiale
  •         Pertussis
  •         Bronchitis akut
  •         Tuberkulosis paru dan tidak komplikasi
  •         Penyakit Parotitis
  •         Hipertensi esensial
  •         Infeksi pada bagian bronkial organ paru 
  •         Kandidiasis mulut
  •         Infeksi pada bagian umbilikus
  •         Sakit Gastritis
  •         Presbiopia
  •         Buta senja
  •         Astigmatism rendah
  •         Serumen prop
  •         Alergi makanan
  •         Demam tifoid
  •         Otitis Media yang akut
  •         Penyakit otitis eksterna
  •         Penyakit dari cacing tambang
  •         Refluks gastroesofagus
  •         Skistosomiasis
  •         Gastroenteritis 
  •         Pielonefritis tanpa penyakit komplikasi
  •         Intoleransi makanan
  •         Hepatitis A
  •         Infeksi pada saluran kantung kemih
  •         Sakit Parafimosis
  •         Sakit Strongyloidiasis
  •         Taeniasis
  •         Hemoroid dengan grade ½
  •         Sakit Gonore
  •         Disentri basiler serta juga amuba
  •         Cracked nipple
  •         Ruptur perineum 
  •         Sakit Vaginitis
  •         Defisiensi mineral
  •         DM tipe 1
  •         Hipoglikemia biasa
  •         Abses folikel pada rambut atau kel sebasea
  •         Sakit Mastitis
  •         Malnutrisi energi dari protein
  •         Anemia defisiensi besi
  •         Sakit Dislipidemia
  •         DHF, Demam dengue 
  •         Inverted nipple
  •         Obesitas
  •         Sakit DM tipe 2
  •         Anemia defisiensi terhadap ibu yang hamil
  •         Defisiensi vitamin
  •         Dermatitis kontak 
  •         Kekerasan tajam
  •         Filariasis
  •         Scabies
  •         Hidradenitis supuratif
  •         Dermatitis atopik
  •         Vaginosis bakterialis
  •         reaksi tubuh dari gigitan serangga
  •         Pityriasis rosea
  •         Urtikaria akut
  •         Dermatitis numularis
  •         Pediculosis pubis
  •         Acne vulgaris biasa
  •         Dermatitis seboroik
  •         Miliaria
  •         Dermatitis perioral
  •         fixed drug eruption, dan Eksantemapous drug eruption
  •         Kehamilan normal
  •         Laceratum, Punctum ,dan Vulnus 
  •         Luka bakar 
  •         Aborsi spontan 
  •         Kekerasan benda tumpul
  •         Sakit Salpingitis

Itulah beberapa jenis penyakit yang bisa dicover oleh BPJS Kesehatan. Sesudah mengetahui daftar penyakit diatas yang memang di cover oleh BPJS Kesehatan, maka dari itu tidak perlu ragu untuk Anda langsung memeriksakan kesehatan lewat fasilitas BPJS kesehatan serta memenuhi berbagai kebutuhan Anda.

Untuk Anda yang merupakan peserta dari PBI, agar mengetahui biaya maksimum yang dicover oleh pihak BPJS Kesehatan, Bisa langsung menanyakan langsung ke pihak customer service di BPJS kesehatan terdekat dan lewat pelayanan call center.

Keuntungan Membayar BPJS Kesehatan melalui online

Selain untuk kesehatan Anda serta keluarga, dibawah ini terdapat beberapa keuntungan yang dapat Anda rasakan bila membayar BPJS lewat online, dimana saat ini sudah ada fitur tersebut agar bisa memudahkan Anda pada proses pembayarannya.

1.       Efisien Waktu

Bila Anda menggunakan metode pembayaran BPJS Kesehatan melalui online, Anda bisa menghemat banyak waktu dan bisa memanfaatkan waktu tersebut untuk menyelesaikan keperluan lainnya. Tidak hanya itu dengan membayar BPJS Kesehatan lewat online, tentu Anda tak perlu lagi repot menghabiskan banyak waktu untuk mengantri membayar iuran BPJS di kantor cabangnya langsung

2.       Pengeluaran Lebih Rinci

Sistem pembayaran BPJS Kesehatan via online juga dapat memudahkan dalam pemantauan pengeluaran Anda secara rinci. Memanfaatkan layanan dari internet banking untuk dijadikan sebagai jembatan pembayaran BPJS Kesehatan. Dengan begitu Anda mempunyai akses agar mengetahui semua riwayat transaksi sehingga bisa memberi laporan keuangan lebih transparan serta sangat mudah untuk dipantau dan dijadikan evaluasi keuangan Anda pribadi.

Related Posts